Pengertian Metodologi Menurut Ahli, Jenis, Manfaat dan Tujuan

Sep 25, 2021 by admin
Pengertian-Metodologi-Menurut-Ahli,-Jenis,-Manfaat-dan-Tujuan

Definisi metodologi penelitian

Metode penelitian adalah suatu tahapan dimana peneliti harus mengumpulkan informasi atau data dan mengkaji data yang diperoleh. Metodologi penelitian memberikan gambaran tentang rencana penelitian, meliputi: prosedur dan langkah-langkahnya, waktu penelitian, sumber data, dan langkah-langkah apa data tersebut diterima kemudian diolah dan dianalisis.

 

Pengertian-Metodologi-Menurut-Ahli,-Jenis,-Manfaat-dan-Tujuan

Dalam pembahasan kali ini, pertama kali kami mencoba menjelaskan tujuan penelitian, memahami metode penelitian, termasuk memahami metode penelitian menurut pakar / pakar. Terakhir, kami memberikan contoh metode penelitian. Diskusi ini dimaksudkan untuk memberikan wawasan komprehensif tentang penelitian saat ini. Dan kemudian kami akan merinci berbagai metode penelitian.

Pahami metodologi menurut para ahli

Menurut KBBI

Metode merupakan cara kerja dimana suatu sistem harus memfasilitasi pelaksanaan suatu kegiatan untuk mencapai tujuan tertentu.

Menurut Dr. Agus M. Hardjana

Ternyata metode adalah metode yang dipikirkan dengan cermat untuk mengikuti langkah-langkah tertentu untuk mencapai suatu tujuan.

Setelah Titus

Untuk mengatakan bahwa metode ini adalah serangkaian cara dan langkah-langkah yang teratur untuk menuntut suatu bidang keilmuan.

Menurut Almadk

Jelaskan bahwa metode ini adalah cara menerapkan berbagai prinsip logika untuk penemuan dan penjelasan kebenaran.

Menurut Rothwell dan Kazanas

Jadi metode ini adalah cara, proses, atau pendekatan untuk menyampaikan informasi.

Menurut Hebert Bisno

Metode adalah teknik yang umum dan benar untuk diterima atau diterapkan dalam suatu disiplin atau bidang disiplin dan praktik.

Menurut Macquarie

Metode adalah cara melakukan sesuatu, terutama sesuatu yang berhubungan dengan rencana tertentu.

Menurut Rosdy Ruslan

Mengusulkan suatu metode sebagai kegiatan ilmiah yaitu tentang memahami subjek atau subjek penelitian untuk menemukan jawaban ilmiah dan legitimasi dari sesuatu yang diteliti.

Menurut Wiradi

Metode terdiri dari serangkaian langkah yang harus dilakukan secara terstruktur dan sistematis.

Menurut Ostle

Menurutnya, metode adalah pengajaran tentang sesuatu untuk memperoleh sesuatu yang saling berhubungan.

Jenis metodologi penelitian

Jenis metode penelitian berikut adalah:

Metode eksperimen

Penelitian yang menggunakan metode eksperimental akan mengumpulkan data dengan berbagai cara, dimulai dengan survei, observasi, dan wawancara. Perbedaannya adalah metode ini membagi objek penelitian menjadi dua kelompok yaitu kelompok eksperimen dan kelompok kontrol.

Kedua kelompok dibudidayakan untuk memiliki properti yang memungkinkan. Kelompok eksperimen mendapat perlakuan baru dari peneliti, seperti pedoman baru, sedangkan kelompok kontrol tidak. Bagaimana cara saya memproses dan menganalisis data?

Kemudian data dikumpulkan berdasarkan cara pengumpulannya. Kontur penelitian merupakan hasil perlakuan baru dari kelompok eksperimen. Apabila hasilnya tidak berbeda nyata dengan kelompok kontrol, maka dapat disimpulkan bahwa perlakuan baru juga tidak berpengaruh signifikan.

Apa contoh penggunaan metode eksperimental?

Misalnya, meminta sekolah mengurangi waktu yang dihabiskan siswa untuk bermain game. Sekelompok siswa yang bermain game lebih dari 5 jam sehari dikumpulkan dan dibagi menjadi dua kelompok. Pada kelompok pertama siswa diberikan kegiatan baru untuk mengganti permainan, sedangkan kelompok kedua siswa tidak diberikan kegiatan.

Metode longitudinal

Penelitian menggunakan metode longitudinal mengumpulkan data dengan cara yang berbeda. Namun, paling sering, survei dilakukan. Sampel penelitian mendapat kuesioner / survei yang harus diisi. Dalam kurun waktu tertentu setelah melakukan survei pertama, peneliti kemudian menjalankan survei kedua, dsb., Kemudian mencari perubahan apa saja yang terjadi. Tidak ada batasan berapa kali seorang peneliti harus mengulangi survei, tetapi ini biasanya dilakukan setidaknya dua kali.

Bagaimana cara saya memproses dan menganalisis data? Data yang dihimpun dapat diolah dan dianalisis secara manual atau dengan perangkat lunak yang bertindak sebagai pengolah data.

Contoh penggunaan metode longitudinal misalnya peneliti melakukan penelitian terhadap mantan pecandu narkoba di masyarakat melalui wawancara dengan partisipan terpilih. Hasil wawancara juga direkam untuk diserahkan. Kemudian peneliti mendatangi partisipan yang sama setiap enam bulan untuk melihat perubahan / perkembangan.

Metode deskriptif

Sesuai dengan namanya, peneliti menggunakan metode deskriptif untuk mendeskripsikan suatu fenomena berdasarkan pengalaman subjek dan hasil observasi yang dilakukannya. Data yang dikumpulkan disebut data deskriptif. Selain menggunakan observasi dalam pengumpulan data, wawancara juga sering digunakan.

Saat mengolah data dengan metode deskriptif, data yang terkumpul diolah kemudian dianalisis dengan menyandikan istilah / kalimat / cerita tertentu dari data deskriptif.

Misalnya, seorang peneliti akan mempelajari penduduk yang sedang menempati suatu tempat tinggal. Sebelum melakukan penelitian, peneliti akan membuat masalah berupa pertanyaan yang umumnya diawali dengan kata “apa”. Masalahnya dijawab dengan deskripsi.

Metode studi kasus

Jika penelitian menggunakan metode studi kasus, data yang diperlukan biasanya diperoleh dengan cara yang berbeda-beda, dimulai dengan wawancara, observasi atau penyaringan dokumen. Perbedaan antara metode ini dengan metode lainnya adalah terbatasnya ruang lingkup kajian yang memungkinkan peneliti melakukan penelitiannya secara lebih mendalam.

Data yang diperoleh kemudian diolah dan dianalisis setelah peneliti melakukan enkripsi variabel terenkripsi secara bersama-sama untuk pertama kalinya, yang harus dianalisis secara manual atau menggunakan perangkat lunak pengolah data.

Misalnya, seorang peneliti melakukan studi tentang pengaruh pendidikan kecerdasan emosional di sekolah terhadap perundungan remaja. Penelitian ini terbatas dan lingkupnya spesifik.
Keuntungan dari metodologi penelitian

Keuntungan dari metodologi penelitian adalah sebagai berikut:

  • Ketahui pentingnya penelitian
  • Evaluasi hasil penelitian
  • Dapat membangkitkan sikap dan pola pikir yang skeptis, analitis, kritis dan kreatif

Tujuan metodologi penelitian

Berikut adalah tujuan dari metodologi penelitian yaitu:

  • Kembangkan pengetahuan yang ada.
  • Mendapatkan pengetahuan baru di berbagai bidang.
  • Menguji kebenaran pengetahuan yang ada.

Jenis dan contoh metode penelitian

Berikut merupakan contoh metodologi penelitian yaitu:

Penelitian survei

Metodologi penelitian survei merupakan bagian dari penelitian kuantitatif dimana data primer dikumpulkan dengan menggunakan survei atau kuesioner sebagai alat penelitian. Survey Desain Kuisioner Survey difokuskan pada responden.

  • Peserta survei adalah contoh populasi penelitian yang representatif. Perhatikan perbedaan antara populasi dan sampel di sini. Populasi adalah seluruh populasi sedangkan monster adalah orang-orang yang mereka wakili.
  • Sampel yang dipilih sebagai sampel harus representatif. Oleh karena itu, peneliti menggunakan teknik pengambilan sampel yang relevan untuk mendapatkan sampel yang representatif.

Contoh penelitian yang dapat digunakan untuk mengimplementasikan metodologi survei antara lain: B. Penelitian Mempersiapkan Usaha Kecil (UKM) di Jakarta untuk Komunitas Bisnis ASEAN. Kuesioner ini ditujukan untuk ditujukan kepada beberapa UKM Jakarta yang menjadi contoh penelitian.

Penelitian eksperimental

Jenis metodologi penelitian juga merupakan studi kuantitatif yang khas. Para peneliti melakukan percobaan dengan tujuan yang jelas, mis. B. untuk melihat keefektifan program, apakah dilaksanakan atau tidak.

Metode penelitian eksperimental umumnya membagi subjek penelitian menjadi dua kelompok. Satu kelompok digunakan sebagai target sedangkan kelompok lainnya digunakan sebagai kontrol. Kelompok sasaran yang dimaksud adalah tujuan percobaan.

Kelompok kontrol berfungsi sebagai hasil perbandingan dengan kelompok sasaran. Hasil perbandingan antara kedua kelompok tersebut merupakan hasil penelitian eksperimen. Contoh penelitian yang mungkin menggunakan metode eksperimental, seperti mempelajari pengaruh ruang hijau dalam mengurangi agresivitas.

Peneliti pertama-tama mendefinisikan dua kota yang penduduknya memiliki karakteristik yang relatif mirip. Misalnya, mereka sama agresif dan mudah tersinggung. Di salah satu kota target, peneliti membangun sederet ruang hijau. Kota lain adalah kelompok kontrol. Hasilnya menunjukkan apakah terdapat perbedaan yang signifikan dalam hal agresivitas.

Studi cross-sectional

Penelitian cross-sectional pada dasarnya mirip dengan penelitian survei. Penelitian tipikal juga kuantitatif. Istilah cross-section menekankan variasi hasil dari beberapa variabel keterlibatan. Penelitian cross-sectional umumnya menganalisis lebih dari satu kasus pada satu waktu.

Variasi yang ingin dilihat dengan menyelesaikan jenis penelitian ini dapat mencakup variasi antara individu, keluarga, organisasi, negara, dan sebagainya. Oleh karena itu, sampel haruslah besar dan mampu mengenali variasi antar kasus atau variabel.

Contoh penelitian yang bisa diterapkan oleh jenis penelitian ini adalah “kualitas hidup masyarakat di negara-negara ASEAN”. Penelitian ini dapat dimulai dengan pengumpulan data statistik. Biasanya, peneliti menggunakan kumpulan data yang ada. Data tersebut merupakan sekumpulan variabel yang telah dianalisis di semua atau beberapa negara ASEAN.

Penelitian longitudinal

Penelitian longitudinal merupakan desain penelitian yang mengukur perubahan atau perkembangan fenomena jangka panjang. Metode penelitian ini menggunakan survei untuk mengumpulkan data dari sampel penelitian. Dapat dikatakan bahwa penelitian longitudinal tidak sering dilakukan dalam penelitian sosial. Biaya dan waktu yang dibutuhkan untuk penelitian ini sangat tinggi.

Dalam penelitian longitudinal, peneliti menerapkan survei terhadap beberapa responden yang menjadi sampel. Sampel uji harus diperiksa setidaknya sekali untuk survei dalam periode yang ditentukan. Studi longitudinal dibedakan menjadi dua jenis, yaitu studi panel dan studi kohort.

Panel studi mengambil sampel secara acak. Biasanya sampel adalah representasi di tingkat nasional tertentu atau di bawah aspek geografis tertentu. Studi kelompok mengambil sampel acak tetapi didasarkan pada karakteristik yang sama atau serupa, misalnya B. lahir pada tanggal yang sama atau dalam minggu yang sama. Satu-satunya perbedaan antara keduanya adalah proses pengumpulan datanya.

Penelitian dasar

Tidak seperti beberapa jenis metodologi penelitian sebelumnya, Grounded Research adalah studi kualitatif yang khas. Penelitian ini menekankan niat untuk mengembangkan teori baru yang akan disimpulkan atau “didasarkan” pada data lapangan. Dengan kata lain, teori tersebut tumbuh dari partisipasi peserta yang membuat data lapangan.

Peneliti yang menyajikan jenis penelitian ini tidak menggunakan konsep atau teori yang diketahui dari literatur atau sumber lain. Para peneliti pasti sudah menyerah pada teori, data lapangan dapat menunjukkan teori baru menjadi lebih valid. Teori baru yang dihasilkan menyiratkan studi mendalam tentang data selama proses akuisisi dan analisis.

Jenis penelitian ini muncul dari disiplin ilmu sosiologi. Secara umum, peneliti mempelajari tindakan dan interaksi sosial yang menjadi inti dari penelitian mereka. Beberapa orang terlibat dalam penelitian sebagai partisipan penelitian.

Penelitian fenomenologis

Penelitian fenomenologi mirip dengan penelitian dasar. Ketika pemikiran mencakup maksud untuk mencari teori-teori baru, penelitian fenomenologi lebih deskriptif dan bekerja sendiri.

Peneliti yang mengimplementasikan fenomenologi mencoba memahami esensi dari pengalaman peserta studi. Inti dari pengalaman ini secara umum dapat diidentifikasi melalui observasi partisipatif dan wawancara mendalam. Inti dari pengalaman individu berada di pusat penelitian fenomenologi.

Contoh penelitian fenomenologi, seperti penelitian “keberadaan komunitas Yahudi di Indonesia”. Penelitian fenomenologi dapat digunakan untuk memahami bagaimana pengalaman mereka menjadi minoritas di negara yang agamanya tidak diakui oleh pemerintah dan mungkin masyarakat.

Penelitian etnografi

Penelitian etnografi berfokus pada upaya peneliti untuk mendeskripsikan dan menafsirkan kelompok budaya tertentu. Istilah “etno” menunjukkan pola budaya yang diyakini dan dipraktikkan oleh kelompok tertentu dalam kehidupan sehari-hari. Jenis penelitian ini juga biasanya kualitatif.

Banyak studi etnografi digunakan dalam penelitian sosiologis dan antropologis. Kelompok belajar tidak seperti kelompok etnis tradisional, tetapi dapat juga kelompok modern yang dibangun dengan kesamaan budaya modern tertentu.

Contoh studi etnografi seperti riset “kepedulian lingkungan dalam konteks backpacker”. Etnografi dapat digunakan sebagai metode dan teknik analisis untuk menggambarkan dan menafsirkan bagaimana pelancong atau backpacker independen menangani masalah lingkungan.

Penelitian naratif

Penelitian naratif berfokus pada pengalaman hidup individu. Studi yang menggunakan jenis penelitian ini mirip dengan studi biografi. Beberapa peneliti bahkan mengatakan narasi penelitian adalah cara terbaik untuk menghasilkan buku biografi.

Penelitian jenis penelitian ini dilakukan untuk mempelajari kehidupan individu. Pengalaman hidup ini diekspresikan melalui cerita berbasis memori. Metode wawancara mendalam dan makalah penelitian merupakan teknik utama pengumpulan data. Meskipun penelitian berfokus pada pengalaman individu, peneliti dapat melibatkan lebih dari satu orang. Yang ditekankan di sini, keikutsertaan lebih dari satu peserta tidak dimaksudkan sebagai pembanding.

Contoh penelitian yang bisa dilakukan jenis ini adalah “Hidup di Bangkai Kapal: Pengalaman Dua Pengungsi dari Burma”, di mana para peneliti menceritakan kisah kehidupan dua roeng mereka yang menyeberangi laut dan sebuah kapal karam.

Seperti yang telah disebutkan sebelumnya, penelitian ini dapat digunakan untuk menulis sebuah biografi. Namun penelitian ini lebih tepat disebut penelitian biografi.

Studi kasus

Jenis Metodologi Penelitian studi kasus ini dilakukan untuk tujuan penelitian yang bertujuan untuk mengembangkan pemahaman dengan merinci kasus-kasus yang menjadi fokus penelitian. Penelitian studi kasus melibatkan pemahaman yang mendalam oleh peneliti dari studi kasus.

Kasus yang diperiksa menggunakan jenis metodologi ini dapat berupa kejadian, program, dan aktivitas yang berlangsung di lokasi dan lokasi tertentu. Individu dengan pengalaman atau kasus yang berkaitan dengan pengetahuan diperiksa di antara sebagian besar calon peserta.

Ruang lingkup studi kasus sangat terbatas dan bahkan dapat digambarkan sebagai sempit namun mendalam. Peneliti cenderung mengabaikan topik yang muncul jika tidak relevan dengan kasus yang diteliti, sama menariknya dengan topik yang muncul.

Contoh studi kasus, misalnya “Penyimpangan kekuasaan pada pemerintahan 98 aktivis di bawah orde baru”. Penyidik ​​ingin mengetahui bagaimana praktik penyimpangan kekuasaan di bawah Orde Baru dilakukan oleh pejabat yang sebelumnya adalah aktivis Reformasi dari 98 tahun.

Penelitian komparatif

Jenis penelitian ini lebih fleksibel, artinya dapat diterapkan dalam penelitian kualitatif maupun kuantitatif. Penelitian komparatif adalah perbandingan dari dua atau lebih kasus yang dipelajari. Perbandingan merupakan hasil penelitian yang biasanya ditulis pada bab Hasil Penelitian.

Contoh penelitian komparatif seperti “Kesejahteraan Keluarga di Negara Skandinavia: Perbandingan”. Seringkali perbandingan tidak dapat dibenarkan menjadi lebih baik atau lebih buruk, melainkan untuk memperkaya referensi sebelum arahan diterapkan.

Riset komparatif juga sering digunakan untuk menentukan program mana yang lebih efektif dan efisien karena alasan tertentu. Memang bila dilakukan dengan pendekatan kuantitatif, penelitian ini mirip dengan penelitian cross-sectional. Sedangkan dengan pendekatan kuantitatif terlihat seperti studi kasus dengan jumlah kasus yang terjadi di dua atau lebih lokasi di lokasi yang berbeda.

Baca Juga: